Fashion and Mood

Selamat mendekati akhir September, akhir bulan, waktunya gajian, horee. Belakangan saya baru sadar satu hal, saya moody parah ternyata. Dalam hal apapun termasuk fashion. Ceileh Tari ngomongin fashion. Jadi kesadaran tentang moody ini baru saya fikirkan beberapa minggu terakhir. Sebulan belakangan saya jadi feminin sekali. Mulai dari baju sampai sepatu. Saya jadi suka pakai baju yang lagi trend misalnya baju dengan lengan terompet, baju garis-garis motif bunga yang lagi tren banget, sampai pakai wedges ke kantor. Eh beneran ini. Banyak yang bilang, saya berubah karena lingkungan kerja segala macam. Padahal nggak juga. Suatu hari bos saya ngomong

Atuhlah kamu nggak usah wedgesan kalau kita gak ada rencana meeting atau presentasi

 

Beliau jadinya bilang seperti itu karena pusing melihat saya bolak balik lantai dua pakai wedges atau heels. Kemana perginya sepatu kets saya? Ada kok, lagi malas dipakai karena butuh dicuci dan sayanya lagi susah meluangkan waktu untuk cuci-cuci. Anak gadis yang pemalas hahaha. saya juga lagi seneng aja pokoknya pakai yang bikin tinggi-tinggi.

Kemana perginya baju kaos yang hobi banget saya pakai itu? Ada kok, tersusun rapi di lemari. Berjejer tinggi gak kepakai hampir dua bulan. Saya lagi bingung mau mix and match dan pokoknya saya lagi mood pakai baju cewek-cewek seyogyanya. Tapi lagi kepikiran juga cari kaos distro indonesia yang sesuai dengan mood saya akhir-akhir ini. Ada dua jenis baju yang paling sering saya pakai sebelum mood saya berpindah. Adalah baju kaos dan gamis atau longdress. Nah kedua baju ini stocknya rapi gak berkurang, semacam baju musim panas yang disimpan dulu karena lagi musim kawin hahaha.

 

Beda lagi kalo ngomongin tas. Saya yang awalnya hobi banget pakai totebag jadi seneng pakai handbag, shoulder bag, atau flap bag yang juga feminin. Belakangan karena susah dapat yang bagus dan murah, saya pantengin keranjang belanja online. Cek stok tas toko favorite tempat biasa belanja. Agak boros sih, tapi gapapa lah. Saya juga bukan tipikal yang belanja tiap bulan. Belanjanya juga gak mahal-mahal, belanja di online shop fashion wanita yang femes di Tokopedia.

Tapi anehnya, saya yang hobi pakai jilbab warna warni dan pasmina sekarang jadi beda juga. Tiap mau ke kantor, saya malas ribet pakai pasmina. Makan waktu dan ribet pas di lapangan. Sekarang sukanya jilbab segitiga yang biasa banget. Pernah dalam seminggu, saya pakai jilbab warna cokelat, hitam dan abu-abu di rolling gak bosan sama sekali. Padahal koleksi jilbab ada tiga gantungan, belum lagi yang dilipat di lemari.

 

Kalau ada yang jarang ketemuan sama saya pasti langsung aware. Eh Tari, manis banget penampilannya atau Tsah tsah, lagi jatuh hati yaah? Saya senyam senyum aja lah. Tapi mostly teman-teman lebih suka saya pakai kaos, sepatu kets dan tas ransel. Kalau saya sih mana mana aja asal nyaman dipakainya. Ya gak, gengs? kalu kamu kalau kamu gimana?

6 thoughts on “Fashion and Mood

  1. Penampilan adalah hal yang paling pertama dilihat orang terhadap kita. Bukan kepribadian atau kecerdasan. So, berpenampilan yang baik tentu akan menunjang pandangan baik orang terhadap kita 😊

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *